ulfiee


Rabu, 26 September 2012

lagu tradisional jawa


Lir ilir, lir ilir, tanduré wus sumilir
tak ijo royo-royo tak sengguh temantèn anyar
Cah angon, cah angon, pènèkna blimbing kuwi
Lunyu lunyu yo pènèken kanggo mbasuh dodotiro
dodotiro, dodotiro, kumitir bedhah ing pinggir
Dondomana j’rumatana kanggo séba mengko soré
mumpung padhang rembulané, mumpung jembar kalangané.
yo surako surak hiyo.
Bahkan  pada  jaman dahulu ternyata dii tanah  Jawa sudah  mengenal
lagu  permainan. Saya  dulu  juga  masih sering  bermain bersama  dengan
teman-teman  masa  kecil  saya dengan lagu  ini. Lagu ini  berjudul,
CUBLAK CUBLAK  SUWENG. Dalam  permainan  ini,  beberapa  anak
berkumpul  membuat   sebuah  lingkarang  kecil dan  bergandengan  tangan
satu  sama  lain..  Seorang   anak  yang   kalah   saat  melakukan Hom
Pim  Pa,  akan menjadi pencari  batu. Ya...  Karena  di  dalam
permainan ini,  anak  yang  kalah  tersebut akan mencari  batu  yang
disembunyikan oleh  anak-anak  yang  membentuk  lingkarang. Saat   lagu
dinyanyikan, batu  kecil  tersebut akan di  oper  dari satu  teman ke
teman yang lainnya (kadang  ada  beberapa anak  yang  hanya  pura-pura
mengoper,  padahal batu  tersebut masih  ada di tangannya).
Secara  lengkap,  beginilah  lirik  lagu tersebut:
Cublak cublak suweng
Suwenge ting gelèntèr
Mambu ketundhung gudèl
Pak empong lera-léré
Sapa ngguyu ndelikkaké
Sir sir pong dhelé gosong
Sir sir pong dhelé gosong

Pada  jaman dahulu,  lagu  tersebut  sering  dinyanyikan  pada  acara
Wayang Kulit ( yang mungkin kalau   di jaman sekarang,  secara kuantitas
penontonnya bisa  disamakan dengan  penonton  gedung  bioskop). Karena
liriknya lucu  dan  sarat  makna,  maka  lagu  ini  bisa  membawa
suasana  menjadi  santai.  Tidak hanya bagi anak-anak  yang biasa
menyanyikan  lagu  ini  pada  saat  bermain,  namun juga  para  orang
tua.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar